20 Halte Rusak, Anies Sebut Pemprov DKI Alami Kerugian Rp 55 Miliar

Petugas membersihkan puing Halte Bus Trans-Jakarta Tosari yang hangus saat kericuhan unjuk rasa menolak pengesahan Undang-Undang Cipta Kerja di Jalan MH. Thamrin, Jakarta, Jumat (9/10/2020). Sejumlah fasilitas umum rusak dalam kericuhan yang terjadi Kamis (8/10). Foto: Dery Ridwansah/ JawaPos.com
Petugas membersihkan puing Halte Bus Trans-Jakarta Tosari yang hangus saat kericuhan unjuk rasa menolak pengesahan Undang-Undang Cipta Kerja di Jalan MH. Thamrin, Jakarta, Jumat (9/10/2020). Sejumlah fasilitas umum rusak dalam kericuhan yang terjadi Kamis (8/10). Foto: Dery Ridwansah/ JawaPos.com
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

Jakarta – Kerusuhan demo menolak omnibus law Undang-undang Cipta Kerja di wilayah DKI Jakarta menimbulkan kerugian materil besar. Pemprov DKI Jakarta mencatat ada 20 halte bus yang dirusak massa.

“Sejauh ini fasum yang paling banyak terdampak adalah halte halte bus, total ada sekitar 20 halte. Kemudian halte saja diperkirakan nilainya Rp 55 miliar. Jadi nanti kita harus memperbaiki itu semua,” kata Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan, Sabtu (10/10).

Anies menuturkan, kerusakan juga menimpa beberapa ruko dan Gedung Bioskop Grand Theatre Senen di kawasan Simpang Lima Senen juga terbakar. Untuk nilai kerugiannya masih dalam penghitungan.

Anies menyesalkan terbakarnya ruko-ruko tersebut. Mengingat kabanyakan ruko itu merupakan produsen buku dan penerbitan. “Tapi yang membuat kita semua terenyuh menyaksikan buku-buku terbakar. Ini adalah materi ajar, materi pembelajaran, sehingga terbakarnya buku itu punya makna yang berbeda,” imbuhnya.

Terbakarnya ruko penjual buku dinilai memberikan kerugian ekstra. Sebab, ladang ilmu untuk masyarakat berkurang. “Usaha-usaha buku ini adalah usaha mikro kecil,” tambahnya.

Atas dasar itu, Anies menjanjikan bantuan bagi pengusaha yang terdampak langsung aksi unjuk rasa tersebut. Perusahaan yang terdampak akan dikumpulan, kemudian diberi bantuan untuk membuka kembali usahanya. “Nanti pinjaman-pinjaman modal kita akan bantu, sehingga mereka bisa segera memulai kembali usahanya, apalagi ini terkait perbukuan,” pungkasnya.

Diketahui, di kawasan Simpang Lima, Senen, Jakarta Pusat, kebakaran melanda gedung eks bioskop Grand Theatre Senen. Api kemudian merambat ke 4 ruko di belakangnya, termasuk 2 toko buku, sekaligus 3 halte bus Transjakarta. (jp)

  • Dipublish : 10 Oktober 2020
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

BERITA LAINNYA

VIDEO ADS

BANNER ADS

VIDEO NEWS

BANNER ADS

Cari Berita ?

Mau Lihat Arsip ?

Arsip Berita Kami