Ahli Sebut Virus Korona 10 Kali Lebih Mematikan Dibanding Flu Biasa

Ilustrasi: Petugas medis tengah melakukan uji klinis virus Korona (Carl de Souza/AFP)
Ilustrasi: Petugas medis tengah melakukan uji klinis virus Korona (Carl de Souza/AFP)
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

JaringanMedia.co.id – Semua ahli di dunia sedang berlomba untuk mengembangkan pengobatan penyakit COVID-19 yang disebabkan virus Korona. Berbagai obat sedang diuji di seluruh dunia. Ini adalah misi yang mendesak karena data terbaru menunjukkan bahwa sekitar 20 persen orang yang terinfeksi virus Korona memiliki riwayat penyakit serius. Dan 1 persen dapat meninggal.

Direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular Amerika Serikat, Anthony Fauci, mengatakan kepada Kongres pada Rabu (11/3) bahwa COVID-19 merupakan penyakit yang 10 kali lebih mematikan dibanding flu musiman. Bahaya berasal dari patogen itu sendiri, virus yang disebut SARS-CoV-2.

“Virus kecil mungil adalah salah satu ancaman terbesar yang pernah dihadapi manusia. Mereka berada di belakang beberapa pandemi paling dahsyat yang pernah dikenal. Bahkan dengan semua pengobatan modern, kami hanya memberantas satu virus, cacar, yang membutuhkan upaya vaksinasi masal global selama beberapa dekade,” ucap Fauci seperti dilansir dari Vox, Jumat (13/3).

SARS-CoV-2, lanjutnya, adalah musuh baru, menyebar cepat bahkan seluruh negara seperti Italia mengunci warganya untuk mencegah penularannya. Perkiraan dampak potensialnya beragam. Saat ini, dokter sedang menggunakan langkah-langkah perawatan umum untuk mengendalikan gejala COVID-19, tetapi belum ada vaksin atau obat khusus.

Beberapa faktor membuat virus seperti SARS-CoV-2 menjadi ancaman yang berbahaya bagi manusia. Berita baiknya adalah para ilmuwan telah belajar lebih banyak tentang bagaimana virus ini menyerang. Mereka juga menemukan cara untuk menjaga kuman yang paling mematikan ini menuju penyembuhan. Pertanyaannya sekarang adalah apakah penelitian itu akan lebih cepat untuk mengatasi pandemi COVID-19.

Mengapa Sulit Sekali?

Virus adalah kuman yang paling rumit. Dengan hanya menggunakan sedikit molekul, mereka berkumpul menjadi segala macam bentuk kecil, dan hanya dengan satu set instruksi kecil, mereka dapat menimbulkan kekacauan di seluruh ekosistem dan mengancam inang. Mereka dapat melakukan perjalanan antara host melalui udara, air, tanah, dan tetesan. Mereka bermutasi dengan cepat. Dan mereka benar-benar ada di mana-mana.

Dibandingkan dengan agen infeksi seperti bakteri dan jamur, virus jauh lebih kecil dan lebih sederhana. Bahkan, virus bisa membuat kuman lain sakit.

Misalnya, virus polio hanya selebar 30 nanometer. Virus SARS-CoV-2 penyebab COVID-19 adalah sekitar 120 nanometer. Sementara itu, bakteri E. coli lebih dari 16 kali lebih besar dari SARS-CoV-2, dan sel darah merah manusia 64 kali lebih besar. Sel manusia menggunakan 20 ribu jenis protein berbeda. HIV hanya menggunakan 15. SARS-CoV-2 menggunakan 33.

Dengan semua ruang ekstra itu, patogen yang lebih besar seperti bakteri menyimpan alat molekuler yang mereka butuhkan untuk membuat salinan dari diri mereka sendiri dan melawan infeksi mereka sendiri. Alat-alat ini juga yang membuat bakteri rentan terhadap antibiotik, obat-obatan yang mengganggu mekanisme molekuler pada bakteri tetapi tidak pada sel manusia, sehingga mereka memiliki efek yang ditargetkan.

Akan tetapi antibiotik tidak bekerja pada virus. Itu karena virus tidak mereproduksi sendiri. Sebaliknya, mereka menyerang sel dan membajak mesin inang mereka untuk membuat salinan diri mereka sendiri.

“Bakteri sangat berbeda dari kita, jadi ada banyak target obat yang berbeda. Virus mereplikasi dalam sel, sehingga mereka menggunakan banyak mekanisme yang sama dengan yang dilakukan sel kita,” kata Profesor Mikrobiologi dan Imunologi di Sekolah Kesehatan Masyarakat Bloomberg di Universitas Johns Hopkins Diane Griffin.

“Jadi, lebih sulit untuk menemukan obat yang menargetkan virus tetapi jangan merusak sel juga,” tuturnya.

Faktor lain yang membuat virus sangat sulit diobati adalah bagaimana tubuh kita meresponsnya. Setelah sistem kekebalan mendeteksi virus, dia membuat antibodi. Ini adalah protein yang menempel pada virus atau sel yang terinfeksi virus, menandainya untuk dihancurkan atau mencegahnya menginfeksi sel baru.

Masalahnya adalah virus dapat menyebabkan banyak kerusakan dan menginfeksi orang lain sebelum sistem kekebalan menyiapkan pertahanannya. Ketika pertahanan itu muncul, mereka dapat menyebabkan masalah lain seperti demam dan peradangan. Dan pada saat gejala-gejala ini muncul, virus mungkin sudah menurun, atau mungkin sudah terlambat untuk bertindak.

Para peneliti juga mempelajari cara menggunakan antibodi untuk virus yang diberikan yang dikumpulkan dari hewan rekayasa atau dari orang yang sebelumnya terinfeksi virus yang sama. Dengan memberikan antibodi sebagai pengobatan, sistem kekebalan penerima bisa mulai mengidentifikasi dan menghilangkan ancaman virus daripada menunggu untuk membangun antibodi sendiri.

Cara terbaik untuk melawan virus adalah dengan mengurangi penyebaran infeksi. Agar jelas, cara terbaik untuk melawan virus adalah mencegah infeksi sejak awal. Dan itu tergantung pada langkah-langkah kesehatan masyarakat selama wabah, seperti karantina dan jarak sosial, serta daya tahan tubuh, dan mencuci tangan 20 detik dengan sabun. (jp/jm)

  • Dipublish : 14 Maret 2020
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

BERITA LAINNYA

VIDEO ADS

BANNER ADS

VIDEO NEWS

BANNER ADS

Cari Berita ?

Mau Lihat Arsip ?

Arsip Berita Kami