AS Menuju Shutdown

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

JAKARTA – Lebih dari 150 tenaga kesehatan, ilmuwan, guru, perawat, hingga ahli di berbagai bidang lain menandatangani surat yang berisi permintaan kepada pemerintah untuk segera melakukan shut down atau penutupan negara Amerika Serikat dan memulai kembali upaya pengendalian penyebaran Covid-19.

Permintaan itu didasari dengan jumlah kematian akibat Covid-19 di Amerika Serikat (AS) menembus angka 1.000 kasus selama empat hari berturut-turut pada pekan lalu.

Pada Jumat lalu, kematian akibat Covid-19 yang terjadi di Amerika Serikat tercatat sebanyak 1.130 kasus. Data dari Johns Hopkins University mengungkapkan setidaknya ada 146.460 warga Amerika Serikat yang meninggal akibat Covid-19 sejak pandemi terjadi.

Sebuah model yang dipublikasikan oleh Centers for Disease Control and Prevention (CDC) memprediksi bahwa jumlah kematian ini akan bertambah hingga 175 ribu kasus per 15 Agustus.

Sedangkan, Institute for Health Metrics and Evaluation memprediksi kasus kematian akan mencapai sekitar 165 ribu pada batas waktu yang sama.

“Saat ini, kita sedang dalam perjalanan untuk kehilangan lebih dari 200 ribu kehidupan warga Amerika per 1 November,” jelas para ahli dalam surat tersebut seperti dilansir CNN, Senin (27/7).

Meski sedang dalam kondisi yang mengkhawatirkan, para ahli menyoroti bahwa banyak warga yang masih melakukan berbagai kegiatan tak mendesak dengan santai. Tak sedikit yang berkumpul dan minum-minum di bar, bersantap di dalam restoran, membuat tato, hingga pergi ke layanan pijat.

Banyak pula guru dan pegawai sekolah yang menentang keputusan untuk pembukaan kembali sekolah pada Agustus. Mereka tak ingin kegiatan sekolah kembali dimulai saat penyebaran Covid-19 di berbagai komunitas masyarakat Amerika Serikat belum terkontrol.

Di sisi lain, Presiden Donald Trump telah mendesak para gubernur untuk segera membuka sekolah. Trump ingin agar Amerika Serikat segera beroperasi seperti sedia kala.

Hasil penelitian di Korea Selatan mengungkapkan bahwa anak-anak berusia 10-19 tahun bisa menularkan Covid-19 seperti orang dewasa. Berdasarkan penelitian ini, CDC memberikan rekomendasi untuk tetap menutup sekolah jika ada penyebaran Covid-19 yang tak terkendali.

“CDC sedang bersiap untuk bekerja dengan sekolah K-12 agar bisa beroperasi kembali dengan aman sambil melindungi kelompok paling rentan,” tukas CDC. (der/fin)

  • Dipublish : 28 Juli 2020
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

BERITA LAINNYA

VIDEO ADS

BANNER ADS

VIDEO NEWS

BANNER ADS

Cari Berita ?

Mau Lihat Arsip ?

Arsip Berita Kami