BEM Seluruh Indonesia Demo, Kesal Upaya Penyadapan Aktivis dan Mahasiswa

Massa yang tergabung dalam Badan Eksekutif Mahasiswa Seluruh Indonesia (BEM SI) berunjuk rasa di kawasan Patung Kuda, Jakarta Pusat, Jumat (16/10), guna menolak Omnibus Law Cipta Kerja. Foto: Ricardo/JPNN
Massa yang tergabung dalam Badan Eksekutif Mahasiswa Seluruh Indonesia (BEM SI) berunjuk rasa di kawasan Patung Kuda, Jakarta Pusat, Jumat (16/10), guna menolak Omnibus Law Cipta Kerja. Foto: Ricardo/JPNN
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on telegram
Telegram

JAKARTA – Aliansi Badan Eksekutif Mahasiswa Seluruh Indonesia (BEM SI), kembali menggelar unjuk rasa atau demo menolak UU Cipta Kerja di kawasan Istana Merdeka, Jakarta Pusat, hari ini Selasa (20/10).

Koordinator Pusat Aliansi BEM Seluruh Indonesia Remy Hastian mengatakan, aksi akan dimulai pukul 13.00 WIB.

“Aksi akan dilaksanakan pada Selasa, 20 Oktober 2020 pukul 13.00 WIB dengan estimasi massa aksi sebanyak 5.000 mahasiswa dari seluruh Indonesia.,” kata Bagas dalam keterangannya, Senin (19/10).

Tuntutan dalam aksi unjuk rasa hari ini masih sama seperti aksi sebelumnya, yakni menolak UU Cipta Kerja.

“Kami sangat menyayangkan keputusan pemerintah yang justru menantang masyarakat untuk melakukan judicial review terhadap UU Cipta Kerja, padahal mereka bisa melakukan tindakan untuk mencabut undang-undang tersebut,” ujar Remy.

Remy menambahkan, pihaknya juga menyayangkan dengan adanya tindakan represif aparat kepolisian kepada massa aksi yang menolak UU Cipta Kerja.

“Belum lagi berbagai tindakan represif dari aparat kepolisian pada massa aksi yang menolak UU Cipta Kerja, serta berbagai upaya penyadapan terhadap para aktivis dan akademisi yang menolak UU Cipta Kerja,” ujar Remy. (jpnn/fajar)

  • Dipublish : 20 Oktober 2020
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

BERITA LAINNYA

VIDEO ADS

BANNER ADS

VIDEO NEWS

BANNER ADS

Cari Berita ?

Mau Lihat Arsip ?

Arsip Berita Kami