Hari Pertama Larangan Mudik, 23.573 Kendaraan Diputarbalik

Personel Kepolisian memeriksa kelengkapan surat dan KTP saat penyekatan larangan mudik Lebaran di Gerbang Tol Cipali, Palimanan, Cirebon, Jawa Barat, Kamis (6/5/2021). Pemeriksaan tersebut sebagai upaya untuk menyekat masyarakat yang nekat mudik jelang perayaan Hari Raya Idul Fitri 1442 H dari arah Jakarta menuju Jawa Tengah. ( Dery Ridwansah/JawaPos.com)
Personel Kepolisian memeriksa kelengkapan surat dan KTP saat penyekatan larangan mudik Lebaran di Gerbang Tol Cipali, Palimanan, Cirebon, Jawa Barat, Kamis (6/5/2021). Pemeriksaan tersebut sebagai upaya untuk menyekat masyarakat yang nekat mudik jelang perayaan Hari Raya Idul Fitri 1442 H dari arah Jakarta menuju Jawa Tengah. ( Dery Ridwansah/JawaPos.com)
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

JaringanMedia.co.id – Polisi memutarbalikkan 23.573 kendaraan dari berbagai jenis angkutan pada hari pertama Operasi Pelarangan Mudik Lebaran 2021 pada Kamis (6/5). Ada 381 titik penyekatan yang dibuat di sepanjang jalur mudik untuk mengantisipasi pemudik.

Kepala Divisi Humas Polri Irjen Pol Argo Yuwono dalam keterangan tertulis diterima Jumat, mengatakan, kepolisian telah memutarbalikkan 12.267 pengendara mobil, 7.352 motor, 2.148 mobil berpenumpang dan 1.768 kendaraan barang.

“Sehingga total pada hari pertama penyekatan 23.573 kendaraan yang diputarbalikkan lantaran diduga ingin melakukan perjalanan mudik,” kata Argo, seperti dikutip dari Antara.

Operasi Pelarangan Mudik lebaran 2021 berlangsung selama 12 hari mulai dari tanggal 6 sampai dengan 17 Mei 2021 tersebar di 381 titik jalur perlintasan mulai dari Lampung sampai Bali. Selain menyasar kendaraan pribadi dan armada bus, penindakan putar balik juga berlaku untuk angkutan travel. “Penindakan pelanggaran travel gelap sebanyak 75 unit,” kata Argo.

Argo mengatakan operasi penyekatan larangan mudik 2021 juga berdampak menurunnya jumlah kendaraan yang keluar dari Jakarta menuju Jawa sekitar 53 persen. “Di gerbang Tol Cikampek Utama hanya 8.732 kendaraan, situasi normal jumlahnya 19.338 kendaraan. Adanya penyekatan turun 53 persen,” ujarnya.

Sedangkan untuk pengendara yang akan mengarah ke Jawa Barat melalui gerbang Tol Kaliurip Utama jumlahnya 10.629 kendaraan. Jumlah ini turun 46 persen dari situasi normal yang mencapai 19.827 kendaraan per hari.

Ia mengatakan penurunan tidak hanya pengendara yang mengarah ke Jawa saja, ke Pulau Sumatera, sebanyak 12.044 kendaraan tercatat keluar dari gerbang Tol Cikupa yang mengarah ke Merak untuk menyeberang ke Sumatera. “Normalnya 14.853 kendaraan, turun 19 persen,” ujar Argo.

Dalam kegiatan peniadaan mudik ini, Polri juga menjalankan operasi kemanusiaan di pos-pos penyekatan jalur mudik dengan membagikan masker sebanyak 9.385 masker dan melakukan swab antigen kepada pengendara sebanyak 1.645 orang. (jpg/jm)

  • Dipublish : 7 Mei 2021
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

BERITA LAINNYA

VIDEO ADS

BANNER ADS

VIDEO NEWS

BANNER ADS

Cari Berita ?

Mau Lihat Arsip ?

Arsip Berita Kami