Jual Obat Covid-19 Sangat Tinggi, 3 Apotek Ini Disikat Polisi

Kapolresta Bogor Kota Kombes Pol Susatyo Purnomo Condro memperlihatkan obat COVID-19 yang disita dari tiga apotik di Kota Bogor, Jumat (16/7/2021) yang dijual dengan harga sangat tinggi di atas HET. (ANTARA/HO/Polresta Bogor Kota)
Kapolresta Bogor Kota Kombes Pol Susatyo Purnomo Condro memperlihatkan obat COVID-19 yang disita dari tiga apotik di Kota Bogor, Jumat (16/7/2021) yang dijual dengan harga sangat tinggi di atas HET. (ANTARA/HO/Polresta Bogor Kota)
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

JaringanMedia.co.id, KOTA BOGOR – Tim dari Polresta Bogor, Jawa Barat menindak tegas tiga pemilik apotek yang menjual obat terapi Covid-19 melebihi harga eceran tertinggi atau HET.

Para pemilik apotek yang mencari keuntungan besar di tengah pandemi Covid-19 itu juga telah ditetapkan sebagai tersangka. Ketiga apotek yang menjual obat Covid-19 melebihi HET itu, yakni Apotek Medika Pahlawan dan Apotek Sentral Pangestu di Kota Bogor, serta Apotek Tanjakan Puspa di Kabupaten Bogor.

“Ketiga apotek tersebut menjual obat antivirus dengan harga sangat tinggi,” kata Kapolresta Bogor Kota Kombes Susatyo Purnomo Condro, Jumat (16/7).

Dia menyebut kasus itu terungkap setelah jajarannya melakukan penyelidikan selama dua hari berdasarkan laporan dari masyarakat. Susatyo menjelaskan ketiga apotek tersebut menjual obat antivirus untuk Covid-19, yakni Ivermectin dan Favipiravir dengan harga dua kali lipat lebih dari HET.

Dari penyelidikan polisi, katanya, ketiga apotek tersebut juga menjual obat Covid-19 secara daring dan melayani pembelian dari luar wilayah Bogor.

Menurut Susatyo, pemilik dari ketiga apotek tersebut dijerat dengan pasal 14 UU No 4 tahun 1984 tentang Wabah Penyakit Menular dengan ancaman hukuman penjara satu tahun dan/atau denda Rp 1 juta.

Kombes Susatyo juga mengingatkan masyarakat yang mengetahui adanya penjualan obat di atas HET obat, apalagi melalui online, termasuk apotek menjual obat tanpa resep dokter, agar segera melapor ke Polisi.

“Ini menjadi pantauan dari Tim Satgas Penanganan Covid-19 Kota Bogor,” pungkas Kombes Susatyo. (antara/jpnn)

  • Dipublish : 17 Juli 2021
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

BERITA LAINNYA

VIDEO ADS

BANNER ADS

VIDEO NEWS

BANNER ADS

Cari Berita ?

Mau Lihat Arsip ?

Arsip Berita Kami