Kapal Tiongkok Masuk Di Natuna, Nelayan Tak Berani Melaut

Salah satu kapal nelayan tradisional di Natuna, Kepri. Foto ; Cherman/Antara
Salah satu kapal nelayan tradisional di Natuna, Kepri. Foto ; Cherman/Antara
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

NATUNA,- Bupati Natuna Abdul Hamid Rizal mengaku masuknya kapal penangkap ikan Tiongkok yang dikawal coast goard di Laut Natuna kini berbuntut panjang.

Menurut Hamid, nelayan Natuna tidak melaut setelah masuknya kapal-kapal Tiongkok tersebut.

“Sementara nelayan setop melaut, menunggu wilayah tangkapannya aman dari gangguan nelayan asing,” kata Hamid saat dihubungi awak media, Senin (6/1).

Menurut dia, nelayan merasa takut dengan keberadaan kapal-kapal Tiongkok di Laut Natuna. Sebab, kapal-kapal Tiongkok terkadang menyerang nelayan lokal.

“Mereka mau menabrak perahu nelayan kalau tidak lari,” ungkap dia.

Hamid mengatakan, kini para nelayan Natuna beralih profesi sementara selama masih ada kapal-kapal Tiongkok di perairan Natuna. Untuk sementara, nelayan bertani sembari menunggu keadaan berangsur normal.

“Mereka biasanya bertani. Sebab, kebanyakan nelayan kami semua punya kebun untuk bertani,” sambungnya.

Namun, Hamid belum mengetahui data nelayan yang tidak melaut setelah masuknya kapal-kapal Tiongkok. Dia hanya berharap TNI, Bakamla, dan KKP terus melakukan pemantauan agar kapal asing tidak leluasa bergerak di Laut Natuna

“Saya kira itu yang tepat, sehingga nelayan tidak waswas lagi untuk melaut karena sudah ada yang mengamankan mereka di laut kita,” pungkasnya. (jpnn)

 

 

  • Dipublish : 6 Januari 2020
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

BERITA LAINNYA

VIDEO ADS

BANNER ADS

VIDEO NEWS

BANNER ADS

Cari Berita ?

Mau Lihat Arsip ?

Arsip Berita Kami