Kasus Penyerangan Novel Tak Kunjung Terungkap

Penyidik KPK Novel Baswedan. (Miftahulhayat/Jawa Pos)
Penyidik KPK Novel Baswedan. (Miftahulhayat/Jawa Pos)
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on telegram
Telegram

JAKARTA,- Komitmen pemerintah dan Polri dalam mengungkap kasus penyiraman air keras terhadap penyidik KPK Novel Baswedan kembali dipertanyakan. Sesuai dengan prediksi kalangan pegiat antikorupsi, tidak ada perkembangan apa pun dari pertemuan Presiden Joko Widodo dengan Kapolri Jenderal Idham Azis kemarin.

Pertemuan di Istana Merdeka tersebut berlangsung sekitar 20 menit secara tertutup. Kapolri masuk dan keluar melalui pintu khusus di bagian depan istana. Tidak ada keterangan yang dia berikan. Idham menyerahkannya kepada Kadivhumas Polri Irjen Muhammad Iqbal.

Iqbal menuturkan, tim teknis masih bekerja untuk mengungkap kasus penyerangan terhadap Novel. Sama seperti sebelumnya, dia menyebutkan bahwa tim teknis sudah mendapat petunjuk signifikan. Namun, dia tidak membeberkannya. ”Alat bukti petunjuk ini tak bisa saya sampaikan di ruang publik karena akan mengganggu upaya pengungkapan kasus,” kilahnya.

Namun, dia berjanji kasus tersebut terungkap dalam waktu dekat. ”Tidak lama lagi, insya Allah tidak akan sampai berbulan-bulan. Dalam waktu dekat,” tuturnya.

Dia mengklaim bahwa Presiden Jokowi masih memberikan kepercayaan penuh kepada Polri untuk mengungkap kasus itu. Presiden juga tidak memberikan tenggat. ”Enggak ada, cuma (minta) segera,” kata dia.

Peneliti ISESS Bambang Rukminto tidak kaget dengan hasil pertemuan antara presiden dan Kapolri. Menurut dia, masukan dan saran apa pun tidak akan membantu jika tidak ada keinginan untuk menuntaskan kasus tersebut. ”Deadline presiden saja diabaikan kok. Dan, presiden memberikan deadline tanpa konsekuensi,” kritiknya.

Menurut Bambang, keterangan yang disampaikan selama ini tidak ubahnya janji manis karena tak kunjung terbukti. ”Hanya ngomong manis-manis. Substansinya nggak ada,” katanya.

Dia pesimistis polisi mampu mengungkap pelaku mengingat kasus tersebut lama terjadi. Selain waktu kejadian yang lebih dari dua tahun, dia menyebut keterangan saksi-saksi tidak menunjukkan siapa pelaku penyerangan. Begitu pula dengan tidak adanya alat bukti. ”Jadi, tingkat kesulitannya makin besar,” terangnya. (jp)

  • Dipublish : 10 Desember 2019
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

BERITA LAINNYA

VIDEO ADS

BANNER ADS

VIDEO NEWS

BANNER ADS

Cari Berita ?

Mau Lihat Arsip ?

Arsip Berita Kami