Keterlaluan, Ribuan Masker dan APD Digondol Maling di Gudang

Ilustrasi masker (Dok/Jawapos.com)
Ilustrasi masker (Dok/Jawapos.com)
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

PALANGKA RAYA,– Kepolisian Resor Kota Palangka Raya menyelidiki kasus pencurian ribuan masker yang tersimpan di gudang Dinas Kesehatan Provinsi Kalimantan Tengah. Peristiwa itu terjadi, Sabtu (11/4) sekitar pukul 02.00 WIB.

Kapolresta Palangka Raya Kombes Pol Dwi Tunggal Jaladri saat dikonfirmasi di Palangka Raya, Minggu dinihari (12/4) mengatakan, pihaknya telah melakukan olah tempat kejadian perkara (TKP) di lokasi kejadian, juga sudah menyebar sejumlah anggotanya untuk melakukan penyelidikan pencurian masker bedah milik instansi terkait.

“Untuk anggota sudah melakukan penyelidikan dan mencari tahu siapa pelaku yang mencuri ribuan masker tersebut,” katanya seperti dikutip dari Antara.

Perwira Polri dengan melati tiga itu menjelaskan bahwa dari hasil pengecekan petugas sementara barang yang hilang, yakni berupa masker yang merupakan stok lama dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah Provinsi Kalteng dan bantuan lainnya dalam penanggulangan kebakaran hutan dan lahan 2019.

Adapun barang yang diketahui hilang akibat dicuri orang tidak dikenal tersebut, yakni masker merk Sensi sebanyak tiga dus, yang dalam satu dusnya berisi 2.000 buah. “Kemudian masker merk N95 dua kotak, satu kotaknya berisi 20 buah. Sehingga kerugian yang dialami Dinkes Kalteng sekitar Rp42 juta,” katanya.

Sementara itu, pelaku juga diduga mengambil alat pelindung diri beserta topinya dari sebuah mobil pikap yang terparkir di depan gudang farmasi. Namun di lokasi gudang tersebut sama sekali tidak terdapat kerusakan pada bagian luar gudang, baik pintu gudang maupun dinding.

Namun ada kerusakan pada pintu geser kaca dengan kusen alumunium yang rusak, diduga akibat dicongkel oleh pelaku, untuk menggasak ribuan masker tersebut. “Untuk saat ini, Dinkes Provinsi Kalteng bagian gudang sedang menginventarisasi barang apa saja yang hilang serta jumlah kerugian,” ujarnya.

Ditambahkan Jaladri, berdasarkan pengakuan, Dinkes Kalteng saat ini sedang menyiapkan tenaga jaga tambahan dari unsur pegawai kesehatan setempat serta bantuan pengamanan lainnya.
“Kami juga sudah memintai keterangan dari petugas gudang serta beberapa orang yang mengetahui kejadian tersebut,” kata dia. (jp)

  • Dipublish : 12 April 2020
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

BERITA LAINNYA

VIDEO ADS

BANNER ADS

VIDEO NEWS

BANNER ADS

Cari Berita ?

Mau Lihat Arsip ?

Arsip Berita Kami