KPK Kembali Akan Memanggil Nurhadi Meski Sudah Mangkir 4 Kali Tanpa Keterangan

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on telegram
Telegram

JAKARTA,- Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengagendakan pemeriksaan terhadap mantan Sekretaris Mahkamah Agung (MA) Nurhadi dalam kasus suap dan gratifikasi pengurusan perkara di Mahkamah Agung Tahun 2011-2016.

“Yang bersangkutan akan diperiksa dalam kapasitasnya sebagai tersangka,” kata Plt Juru Bicara KPK Bidang Penindakan Ali Fikri saat dikonfirmasi, Senin (27/1).

Selain itu, penyidik KPK juga memanggil menantu Nurhadi, Rezky Herbiyono yang juga menyandang status tersangka dalam kasus ini. Rezky akan diperiksa sebagai saksi untuk tersangka lainnya, yakni Direktur PT Multicon Indrajaya Terminal Hiendra Soenjoto.

Hiendra juga diperiksa pada kesempatan ini. Dia akan diperiksa dalam kapasitasnya sebagai tersangka.

Penyidik KPK telah lima kali memanggil Nurhadi. Tiga kali Nurhadi dipanggil sebagai saksi. Sementara dua panggilan lainnya, termasuk hari ini, dipanggil sebagai tersangka. Atas empat panggilan sebelumnya, Nurhadi selalu mangkir tanpa keterangan.

Dalam perkara mafia kasus ini, KPK telah menetapkan tiga orang sebagai tersangka. Ketiganya ialah eks Sekretaris MA Nurhadi dan menantunya Nurhadi Rezky Herbiyanto. Lalu Direktur PT Multicon Indrajaya Terminal (MIT) Hiendra Soenjoto. Nurhadi bersama menantunya diduga menerima suap Rp 46 miliar untuk pengamanan perkara dalam persidangan. (tan/jpnn/jm)

  • Dipublish : 27 Januari 2020
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

BERITA LAINNYA

VIDEO ADS

BANNER ADS

VIDEO NEWS

BANNER ADS

Cari Berita ?

Mau Lihat Arsip ?

Arsip Berita Kami