Mencegah Penyebaran Virus Corona, Pemerintah Turki Melarang Warganya Salat Berjemaan di Masjid

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan
Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

JaringanMedia.co.id, ANKARA – Pemerintah Turki telah melarang warganya salat berjemaan di masjid sejak Senin (16/3) hingga waktu yang belum ditentukan. Kebijakan rezim Recep Tayyip Erdogan ini merupakan bagian dari upaya mencegah penyebaran virus corona.

“Menunda salat berjemaah di masjid sangat diperlukan untuk saat ini,” ujar Ali Erbas, kepala kantor urusan keagamaan Turki di Ankara kemarin.

Meski begitu, Erbas memastikan sekitar 90 ribu masjid di seantero Turki tetap terbuka bagi warga yang ingin beribadah sendirian.

Pemerintah juga telah memutuskan menutup tempat publik lainnya seperti bioskop, teater, restoran, pusat kebugaran, warung internet dan taman hiburan.

Sejauh ini Turki telah melaporkan 18 kasus virus corona, jumlah yang kecil jika dibandingkan dengan negara-negara lain di Eropa atau Asia.

Meski begitu, pemerintah telah mengambil sejumlah langkah drastis seperti penutupan sekolah dan universitas, serta mengarantina jemaah umrah yang kembali dari Arab Saudi. (afp/jpnn/jm)

  • Dipublish : 17 Maret 2020
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

BERITA LAINNYA

VIDEO ADS

BANNER ADS

VIDEO NEWS

BANNER ADS

Cari Berita ?

Mau Lihat Arsip ?

Arsip Berita Kami