Mendagri Launching Sejuta Masker

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
KUNINGAN – Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Muhammad Tito Karnavian melaunching Gerakan Sejuta Masker di Pendopo Pemerintah Kabupaten Kuningan, Jawa Barat, Sabtu (15/8). Selain disaksikan langsung Bupati Kuningan H Acep Purnama, hadir pula pimpinan kepala daerah dan unsur forkopimda dari wilayah III Cirebon.

Dalam kesempatan itu, Mendagri Tito Karnavian memuji keindahan Gunung Ciremai yang dilintasi saat menuju Pendopo Kuningan. Bahkan Ia sempat ingin berolahraga di wilayah kaki Gunung Ciremai, karena menikmati kesejukan sejak tiba di Kuningan.

Ia juga mengapresiasi, langkah Bupati Kuningan atas kegiatan launching sejuta masker tersebut. Sebab hal ini sebagai salah satu langkah dalam hal penerapan protokol kesehatan Covid-19.

“Saya memberikan apresiasi yang tinggi kepada Pak Bupati, karena memang arahan dari Presiden selama dua minggu ini harus diintensifkan sosialisasi penggunaan masker. Acara ini kami anggap sangat penting karena ini memang salah satu cara kita untuk menangani pandemi ini,” kata Mendagri Tito Karnavian saat memberi sambutan seperti dikutip dari Radar Cirebon.

Mendagri juga secara simbolis memberikan sejumlah masker kepada pimpinan Pondok Pensantren, Korpri, KNPI dan Tim Penggerak PKK Kabupaten Kuningan. Sosialisasi protokol kesehatan menjadi hal penting, sehingga harus melibatkan banyak pihak.

“Tentunya dengan melibatkan unsur TNI-Polri, PKK, hingga RT/RW dan tokoh-tokoh masyarakat serta keagamaan. Ibu-ibu PKK ini memiliki keunggulan, karena orang itu akan lebih taat apabila sudah diingatkan oleh ibu-ibu,” ujarnya.

Penggunaan masker dinilai sangat penting, sehingga hal mendesak yang mesti dilakukan adalah bagaimana masyarakat dapat mematuhi protokol dalam memakai masker. Salah satunya melalui sosialisasi.

“Oleh karena itu, Bapak Presiden menghendaki agar sosialisasi ini dilaksanakan mulai langkah-langkah persuasif yaitu membagi masker. Sebab masyarakat ada yang mungkin tidak mampu membeli masker, otomatis pemerintah bantu,” katanya.

Dia berharap, sosialisasi terkait protokol kesehatan di kabupaten/kota khususnya wilayah Ciayumajakuning dapat dilakukan lebih optimal.

Bupati Kuningan H Acep Purnama menuturkan,  gerakan sejuta masker dicanangkan karena pemakaian masker yang tepat menjadi cara efektif untuk mencegah dan menekan penyebaran virus Covid-19. Selain itu, gerakan ini merupakan salah satu bentuk mendukung program nasional dalam memutus mata rantai Covid-19.

“Kami harapkan penggunaan masker ini dapat dibudayakan dan menjadi Adaptasi Kebiasaan Baru di Kabupaten Kuningan agar penularan COVID-19 dapat diminimalisir. Gerakan Sejuta Masker di Kabupaten Kuningan ini dapat kami laporkan, bahwa telah dilaksanakan lebih awal secara bertahap dan berdasarkan data yang tercatat pembagian masker telah mencapai sebanyak 4,5 juta buah masker,” bebernya.

Dia menyebut, pembagian masker yang telah disalurkan sebanyak 3,2 juta buah. Sedangkan jumlah masker yang akan kembali disalurkan sebanyak 1,2 juta buah.

“Kemudian untuk pembagian masker ini dilaksanakan oleh berbagai elemen diantaranya BPBD, Gugus Tugas, TNI, Polri, Dinas Kesehatan, Bank BJB, Bank Kuningan, Korpri serta komunitas lain. Termasuk juga melalui semua pemerintahan desa di Kuningan,” pungkasnya. (ags)

  • Dipublish : 17 Agustus 2020
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

BERITA LAINNYA

VIDEO ADS

BANNER ADS

VIDEO NEWS

BANNER ADS

Cari Berita ?

Mau Lihat Arsip ?

Arsip Berita Kami