Meningkat, Indikator Akselerasi Ekspor Produk Pertanian Asal Sulsel

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on telegram
Telegram

MAKASSAR,- Kepala Karantina Pertanian Makassar, Andi Yusmanto menyampaikan dari data sistem automasi karantina, IQFAST diwilayah kerjanya tercatat peningkatan beberapa indikator.

Indikator pertama yaitu adanya peningkatan volume ekspor sebesar 3,5% atau sebanyak 168,3 ton dibandingkan dengan tahun sebelumnya pada periode Januari hingga Juni yang hanya sebesar 162,6 ton. Dengan frekuensi yang juga meningkat sebesar 36,8% dibandingkan dengan tahun 2018 diperiode yang sama.

Selain penambahan volume dan frekuensi ekspor indikator capaian ekspor komoditas pertanian lainnya dilihat dari penambahan jumlah negara tujuan ekspor. Selama tahun 2019, terdapat 15 eksportir baru dari total 35 eksportir selama 2019 yang mengekspor berbagai komoditas pertanian dari Sulsel seperti umbi porang, manggis, durian, mangga, markisa, vanili, talas satoimo dan kini gagang cengkih yang dilepas perdana kali ini.

Sedangkan pertambahan negara tujuan ekspor selama 2019, terdapat tiga negara baru yaitu Thailand dan Belarus untuk komoditas mede dan Papua New Guinea untuk ekspor tepung terigu.

Tren peningkatan ini tidak lepas dari kerja sama yang baik dari seluruh pemangku kebijakan. Baik proses hulu sampai ke hilir, hingga mampu menjadi komoditas unggulan ekspor. “Kita dorong bersama, jaga 3 K-nya, kualitas, kuantitas dan kontinuitasnya untuk cita-cita bersama menjadi lumbung pangan dunia di tahun 2045 nanti,” pungkas Jamil.

Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag ) Sulsel, Hadi Basalamah yang turut hadir dalam acara tersebut juga sepakat, bahwa peningkatan ekspor harus didorong bersama. Apalagi saat ini Pelabuhan Laut Soekarno Hatta bisa melakukan ekspor secara langsung atau direct call ke berbagai negara tujuan. Sebelumnya harus lewat Jakarta atau Surabaya, dengan direct call jadi lebih cepat, tambahnya.

Pada kesempatan yang sama , Kepala Barantan bersama dengan Kepala Dinas Perkebunan dan Hortikultura Propinsi Sulawesi Selatan dan instansi terkait juga melepas ekspor kakao biji yang sudah difermentasi sebanyak 3 ton senilai Rp. 138 juta tujuan Jepang. (*)

  • Dipublish : 12 Oktober 2019
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

BERITA LAINNYA

VIDEO ADS

BANNER ADS

VIDEO NEWS

BANNER ADS

Cari Berita ?

Mau Lihat Arsip ?

Arsip Berita Kami