Menkominfo Minta Facebook Take Down Berita Hoaks Terkait Korona

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

JAKARTA,-Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G Plate meminta masyarakat tidak menyebarluaskan 2 orang penderita virus Covid-19, khususnya di media sosial. Disebutkan bahwa hal ini melanggar etika dalam berkomunikasi.

“Kita jaga sama-sama etika komunikasi pasien-pasien itu juga diberitakan. Ini akan menjadikan pelajaran yang baik untuk tidak kita ulangi, kita jaga betul etika komunikasi,” ungkapnya di Hotel Borobudur, Jakarta, Selasa (3/3) malam.

Bahkan, untuk menghapus seluruh jejak penyebaran penderita virus dan berita hoaks lainnya di media sosial, pihaknya telah berkoordinasi dengan platform media sosial, seperti Facebook.

“Kemenkominfo sudah meminta seluruh platform seperti facebook untuk takedown terkait berita hoaks korona,” ujarnya.

Menurutnya, tidak ada keuntungan dalam menyebarkan berita bohong. Apalagi, pelaku akan dikenakan sanksi atas perbuatannya.

“Yang distribusi hoaks merugikan diri sendiri, merugikan keluarga sendiri, masyarakat, bangsa dan negara. Jangan, apalagi penyebaran hoaks ada sanksi hukum dan pidana, aparat pasti ya akan mengambil langkah yang tegas,” katanya.

Johnny juga mengimbau agar masyarakat untuk tidak panik yang dapat menimbulkan ketakutan lebih besar lagi di Indonesia. Sebab, pemerintah telah melakukan upaya untuk menekan penyebaran virus tersebut, salah satunya dengan mendeteksi pihak mana saja yang telah melakukan kontak dengan kedua orang positif Covid-19 tersebut.

“Kesiapan pemerintah dan semua kemampuan yang ada semua digunakan, baik rumah sakit tersedianya paramedis, laboratorium terkait penanganan penyakitnya,” tegas dia. (jp)

  • Dipublish : 4 Maret 2020
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

BERITA LAINNYA

VIDEO ADS

BANNER ADS

VIDEO NEWS

BANNER ADS

Cari Berita ?

Mau Lihat Arsip ?

Arsip Berita Kami