Nadiem Tegaskan Sekolah Prioritaskan Keamanan dan Keselamatan Siswa

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

JAKARTA – Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud), Nadiem Makarim menginstruksikan seluruh sekolah agar memprioritaskan keamanan dan keselamatan siswa saat melakukan kegiatan di luar sekolah. Hal itu terkait kecelakaan hingga menewaskan 10 orang siswa SMPN 1 Turi di Sleman, Yogyakarta, saat melakukan kegiatan susur sungai.

“Sekolah mesti benar-benar memastikan semua kegiatan di bawah pembinaan sekolah agar dapat mengutamakan keamanan dan keselamatan siswa. Itu yang terpenting. Jadi harus dipertimbangkan secara matang,” katanya dalam keterangannya, kemarin (23/2).

Mantan Bos Gojek ini juga meminta tim Direktorat Pendidikan Anak Usia Dini, Dasar, dan Menengah bersama tim dari Inspektorat Jenderal menyelidiki kejadian kecelakaan yang menimpa siswa SMPN1 Turi di Sleman. “Kami bersama pemerintah setempat dan pihak berwajib terjun langsung ke lapangan untuk menelusuri apa yang menyebabkan hal ini bisa terjadi,” kata Nadiem.

Sementara itu, Menteri Sosial Juliari P Batubara meminta kegiatan tersebut hingga menewaskan 10 siswa harus diselidiki hingga tuntas. Dia menduga, dalam kasus tersebut ada unsur kecerobohan sehingga menyebabkan kehilangan nyawa dan puluhan siswa mengalami luka-luka. “Harus ada investigasi mendalam, tetap harus diselidiki tuntas,” katanya.

Dalam masalah ini, dia menilai pihak sekolah telah melakukan keteledoran karena menyelenggarakan kegiatan di luar sekolah tanpa memperhitungkan keamanan dan keselamatan siswa. “Ya ini konyol, kegiatan di luar sekolah dilakukan di tempat dan waktu yang tidak tepat,” ujarnya.

Sebagai bentuk kepedulian, katanya, pemerintah akan memberikan santunan kepada ahli waris siswa SMPN 1 Turi yang meninggal dunia dalam kecelakaan tersebut. Masing-masing ahli waris korban yang meninggal dunia akan mendapatkan santunan Rp15 juta. Sementara yang mengalami luka-luka akan mendapatkan pengobatan gratis.

“Untuk ahli waris korban meninggal akan kami berikan santunan Rp15 juta per orang, kemudian untuk biaya pengobatan korban yang terluka juga akan kami berikan,” tutu dia.

Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPI) juga angkat suara terkait kasus tersebut. Komsioner KPIA, Jasra Putra mengatakan, dalam perfistiwa tersebut harus menjadi pelajaran bagi pihak sekolah untuk memperhatikan risiko saat melakukan kegiatan di alam terbuka.

“Begitu juga sekolah perlu mengindahkan dan memantau peringatan BMKG tentang kondisi cuaca ekstrim yang sewaktu waktu terjadi, harus menjadi pertimbangan ketika ingin melaksanakan kegiatan di alam,” kata Jasra.

Agar peristiwa serupa tak terulang kembali, KPAI berharap ada investigasi dari mana arus kencang yang langsung datang menerjang ratusan siswa hingga hilang dan meninggal.

Pemerintah, dalam hal ini Dinas Pendidikan Sleman, menurut dia, juga mesti mengawasi dan mengingatkan agar kegiatan yang dilaksanakan di luar sekolah apalagi di alam, perlu mendapat perhatian lebih dalam kondisi cuaca yang sewaktu waktu berubah.

Misalnya, apakah sekolah sudah mencari informasi yang cukup tentang aliran arus sungai, apakah sekolah mendapatkan izin dari yang berwenang atas penggunaan Sungai Sempor.

“Saya kira ini penting dilakukan investigasi, agar para keluarga yang siswa siswinya meninggal dapat tahu penyebabnya,” ujar Jasra.

Dia menambahkan, sekolah juga harus mengenal Child Safe Guarding tentang batasan aman dan kode etik bekerja dengan anak, melibatkan anak, serta mengukur batas kemampuan anak sebagai upaya pencegahan.

“Seperti anak bisa berenang atau tidak, bagaimana kondisi fisik dan apakah pakai pengaman seperti pelampung,” tukas dia.

Berdasarkan data terbaru, dari total 257 murid SMPN Turi, 10 meninggal dunia, dan 23 siswa mengalami luka-luka.

Seperti diberitakan, sebanyak 257 siswa SMPN 1 Turi Sleman, Yogyakarta, mengikuti kegiatan Pramuka susur sungai di Sungai Sempor Yogyakarta, Jumat (21/2) kemarin.(din/fin)

  • Dipublish : 24 Februari 2020
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

BERITA LAINNYA

VIDEO ADS

BANNER ADS

VIDEO NEWS

BANNER ADS

Cari Berita ?

Mau Lihat Arsip ?

Arsip Berita Kami