Pemerintah Optimistis 1 Juta Vaksinasi per Hari, Merek Apa Saja?

Presiden Jokowi didampingi Menkes Budi G. Sadikin meninjau pelaksanaan vaksinasi massal bagi SDM Kesehatan, di Istora Senayan, Jakarta, Kamis (04/02/2021) (Foto: Biro Pers Setpres/Kris)
Presiden Jokowi didampingi Menkes Budi G. Sadikin meninjau pelaksanaan vaksinasi massal bagi SDM Kesehatan, di Istora Senayan, Jakarta, Kamis (04/02/2021) (Foto: Biro Pers Setpres/Kris)
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

JaringanMedia.co.id – Pemerintah menargetkan pelaksanaan vaksinasi COVID-19 mencapai 1 juta orang per hari, mulai 1 Juli 2021. Juru Bicara Vaksinasi COVID-19 dari PT Bio Farma Bambang Heriyanto mengatakan dengan jumlah stok vaksin yang didatangkan maka pemerintah optimistis mampu memenuhi target kebutuhan 1 juta vaksinasi COVID-19 per hari.

“Jumlah stok vaksin COVID-19 dalam negeri mampu memenuhi target tersebut,” katanya dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Kamis (24/6).

Bambang mengatakan pemerintah dan produsen Sinovac sudah berkomitmen untuk mendatangkan 260 juta dosis vaksin ke Indonesia. Tak hanya itu, 11 juta dosis vaksin AstraZeneca dari jalur multilateral dengan Covax facility, 50 juta dosis vaksin AstraZeneca dari jalur bilateral, dan 50 juta dosis vaksin Novavax.

Juru Bicara Vaksinasi COVID-19 Kementerian Kesehatan Siti Nadia Tarmizi mengatakan pemerintah melalui Kementerian Kesehatan bekerja sama dengan semua pihak untuk mempercepat vaksinasi.

Baca Juga: 40 Negara Krisis Vaksin, Bagaimana Indonesia?

Baca Juga: Yakin Manjur, Warga Tiongkok di Singapura Berebut Vaksin Sinovac

“Pelibatan swasta, BUMN, organisasi rumah sakit, profesi, TNI dan Polri, serta organisasi masyarakat untuk memperbanyak sentra atau pos vaksinasi,” katanya. Selain itu, kata Siti Nadia, pemerintah juga menyiapkan semakin banyak vaksinator serta petugas sosialisasi terkait pentingnya mengikuti vaksinasi COVID-19 untuk mengakhiri pandemi.

“Kita (Kemenkes) akan memobilisasi dan menambah tenaga kesehatan yang memiliki kompetensi untuk memberikan penyuntikan dan melakukan sosialisasi terkait pelaksanaan vaksinasi,” katanya.

Baca Juga: Mengatasi Gejala Ringan Usai Vaksin, Ini Obatnya…

Siti Nadia mengatakan program vaksinasi merupakan salah satu cara untuk bisa mengendalikan penularan COVID-19. “Sejauh ini baru Provinsi DKI Jakarta dan Bali yang realisasi vaksinasi sudah sesuai target,” katanya.

Secara nasional, kata Siti Nadia, hingga Rabu (23/6) pukul 12.00 WIB, vaksin dosis pertama telah disuntikkan kepada 24.358.856 penduduk Indonesia. Sedangkan, vaksin dosis kedua telah disuntikkan kepada 12.640.041 orang. (antara/jpnn)

  • Dipublish : 24 Juni 2021
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

BERITA LAINNYA

VIDEO ADS

BANNER ADS

VIDEO NEWS

BANNER ADS

Cari Berita ?

Mau Lihat Arsip ?

Arsip Berita Kami