Relawan Sengaja Ditulari Covid-19, Langsung Bergejala setelah 40 Jam

Ilustrasi: Petugas medis tengah melakukan uji klinis virus Korona (Carl de Souza/AFP)
Ilustrasi: Petugas medis tengah melakukan uji klinis virus Korona (Carl de Souza/AFP)
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

Jaringanmedia.co.id – Para ilmuwan di London secara sengaja menginfeksi sukarelawan muda yang sehat dengan SARS-CoV-2. Hasilnya setelah 40 jam berlalu, mereka merasakan gejala. Hal itu menjadi bukti bahwa masa inkubasi Covid-19 begitu cepat, bahkan tak sampai 2 hari.

Studi baru, yang diterbitkan Selasa (1/2) di database pracetak Springer Nature, In Review, belum ditinjau oleh rekan sejawat, memberikan wawasan tentang seberapa ringan Covid-19 terungkap, dari saat paparan hingga titik dimana virus dikeluarkan dari tubuh.

Untuk penelitian ini, para peneliti merekrut 34 sukarelawan sehat berusia 18 hingga 30 tahun. Tidak ada peserta yang pernah terinfeksi SARS-CoV-2 atau menerima vaksin Covid-19, menurut sebuah pernyataan.

Virus Diteteskan Lewat Hidung

Semua peserta dites negatif untuk antibodi terhadap SARS-CoV-2 pada awal penelitian. Setelah proses penyaringan ini, setiap sukarelawan menerima SARS-CoV-2 dosis rendah melalui tetes yang diberikan ke hidung.

Tetesan ini mengandung jumlah virus yang kira-kira sama dengan yang ditemukan dalam satu tetes cairan hidung dari seseorang yang terinfeksi Covid-19. Versi SARS-CoV-2 yang digunakan dalam penelitian ini mendahului varian Alpha (atau B.1.1.7, pertama kali terdeteksi pada September 2020), tetapi berbeda dari versi asli virus karena membawa mutasi yang disebut D614G. Mutasi ini mempengaruhi protein lonjakan, yang digunakan virus untuk menginfeksi sel, dan diperkirakan meningkatkan penularan virus.

Usai 40 Jam Rasakan Gejala

Peneliti menemukan bahwa jumlah virus pada peserta meningkat dengan cepat setelah masa inkubasi. Virus dapat dideteksi terlebih dahulu di tenggorokan, sekitar 40 jam setelah terpapar, dan kemudian di hidung, sekitar 58 jam setelah terpapar.

Rata-rata, viral load peserta memuncak lima hari setelah paparan awal. Tingkat virus di tenggorokan umumnya tetap lebih rendah daripada di hidung dan juga memuncak lebih cepat, tim melaporkan. Khususnya, semua peserta yang terinfeksi menunjukkan viral load yang sama, terlepas dari gejalanya, menurut The Guardian.

Setelah terpapar virus, 18 relawan menjadi terinfeksi, dan 16 di antaranya mengalami gejala ringan hingga sedang, seperti sakit tenggorokan, sakit kepala, nyeri otot dan sendi, kelelahan, dan demam. Kira-kira sepertiga (atau 13) peserta yang terinfeksi kehilangan indra penciumannya; untuk 10 orang ini, indra penciumannya kembali normal dalam tiga bulan, tetapi tiga terakhir masih belum normal.

“Untungnya, tidak ada gejala parah atau masalah klinis dalam model infeksi tantangan kami dari peserta dewasa muda yang sehat,” kata Kepala Peneliti, dr. Christopher Chiu, yang juga seorang dokter penyakit menular dan ahli imunologi di Departemen Penyakit Menular dan Institut Infeksi di Imperial College London.

Pada 18 peserta yang terinfeksi, periode inkubasi rata-rata adalah 42 jam. Para peneliti mengambil sampel usap dari tenggorokan dan hidung peserta dua kali sehari dan menghitung jumlah virus yang hidup atau menular menggunakan tes PCR dan tes laboratorium. (jpc/jm)

  • Dipublish : 4 Februari 2022
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

BERITA LAINNYA

VIDEO ADS

BANNER ADS

VIDEO NEWS

BANNER ADS

Cari Berita ?

Mau Lihat Arsip ?

Arsip Berita Kami