Serius Cegah Virus Corona, Saudi Berlakukan Sanksi Rp1,9 Miliar

Dalam sehari, semua pintu-pintu masuk ke Masjid Ka'ba dan Masji Nabawi, disterilkan sebanyal 7 kali. Proses sterilisasi dilakukan secara bergiliran oleh 330 pekerja dan 10 mesin. (Foto: saudigazette)
Dalam sehari, semua pintu-pintu masuk ke Masjid Ka'ba dan Masji Nabawi, disterilkan sebanyal 7 kali. Proses sterilisasi dilakukan secara bergiliran oleh 330 pekerja dan 10 mesin. (Foto: saudigazette)
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

JAKARTA – Pemerintah Arab Saudi memberlakukan sanksi denda sebesar 500.000 riyal atau sekitar Rp1,9 miliar kepada para pelancong atau siapa saja yang menyembunyikan penyakit serta berbohong pernah berkunjung ke negara-negara dengan kasus virus corona tinggi dalam 2 pekan terakhir.

“Semua pelancong yang tiba di Kerajaan menggunakan penerbangan internasional, manajer dan pekerja sarana transportasi lainnya, harus menghormati arahan kesehatan lokal dan internasional,” kata jaksa penuntut umum, seperti dikutip dari Reuters, Selasa (10/3).

Selain itu, para pengusaha transportasi juga akan dimintai pertanggungjawaban jika tak melaporkan ada penumpang yang melanggar seperti aturan yang dimaksud tersebut.

Pada hari yang sama, Saudi juga melarang warga dan penduduk melakukan perjalanan ke sembilan negara, di antaranya negara-negara Teluk, Korea Selatan, dan Italia.

Pemerintah juga mengancama, bakal memberi hukuman kepada warga yang berpergian ke Iran, negara dengan kasus virus corona terbesar di Timur Tengah dengan jumlah korban meninggal mencapai 273 orang.

Terlebih lagi, saat ini Pemerintah Saudi mengisolasi wilayah dengan populasi Syiah, Qatif, sejak Minggu. Provinsi tersebut merupakan pusat epidemi virus corona, di mana sebagian besar dari 15 orang yang terinfeksi berasal dari sana.

Aturan ini diberlakukan setelah beberapa warga Qatif menyembunyikan perjalanan mereka ke Iran atau negara Teluk lainnya kepada pihak berwenang sekembalinya ke Saudi.

Sebagian besar orang yang terinfeksi virus korona memiliki catatan perjalanan dari Iran atau Irak untuk berziarah ke tempat suci Syiah.

Langkah pencegahan lain, Saudi meminta para khatib menyampaikan khotbah Salat Jumat tak lebih dari 15 menit. Selain itu, Kementerian Urusan Islam melarang makanan dimasukkan ke area masjid. (der/rts/fin)

  • Dipublish : 11 Maret 2020
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

BERITA LAINNYA

VIDEO ADS

BANNER ADS

VIDEO NEWS

BANNER ADS

Cari Berita ?

Mau Lihat Arsip ?

Arsip Berita Kami