Teguh Yuwono: Hanya Jokowi yang Bisa Meredam Gerakan Massa

Presiden Jokowi dan Wapres Jusuf Kalla. Foto: M. Fathra Nazrul Islam/JPNN.com
Presiden Jokowi dan Wapres Jusuf Kalla. Foto: M. Fathra Nazrul Islam/JPNN.com
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

JAKARTA,- Analis politik dari Universitas Diponegoro Teguh Yuwono menilai hanya Presiden Jokowi yang bisa menghentikan gerakan massa di sejumlah daerah yang menolak Undang-Undang tentang Perubahan atas UU Nomor 30 Tahun 2002 tentang Komisi Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi.

“Bisa dengan berbagai cara, misalnya mengeluarkan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang (Perpu) tentang Komisi Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi, kemudian menghentikan pembahasan sejumlah rancangan undang-undang (RUU) yang dipermasalahkan mereka,” kata Teguh seperti dikutip dari Antara.

Menurut Teguh, kalau gerakan massa tidak berakhir, bisa berbahaya karena menimbulkan banyak korban. Bahkan, tidak menutup kemungkinan ekonomi bisa hancur karena kekhawatiran dari masyarakat global.

Selanjutnya, kata alumnus Flinders University Australia itu, rupiah bisa makin terpuruk jika demo tidak segera berhenti karena menimbulkan keresahan pihak luar negeri.

Terkait dengan pelantikan pasangan calon terpilih pada Pemilu Presiden dan Wakil Presiden 2019, Teguh mengatakan bahwa target mereka tidak mengarah pada pembatalan pelantikan Joko Widodo dan K.H. Ma’ruf Amin sebagai Presiden/Wakil Presiden RI periode 2019—2024.

“Mahasiswa itu rasional dan cerdas. Targetnya adalah negara yang baik dan maju,” kata Teguh yang juga Ketua Program Magister Ilmu Politik FISIP Universitas Diponegoro Semarang. (jpnn)

  • Dipublish : 28 September 2019
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

BERITA LAINNYA

VIDEO ADS

BANNER ADS

VIDEO NEWS

BANNER ADS

Cari Berita ?

Mau Lihat Arsip ?

Arsip Berita Kami